Arsip - Pejuang yang setia kepada pemerintah Libya dukungan PBB terlihat di Tripoli, Libya. Antara

BENGHAZI (SUARABARU.ID)- Tentara Nasional Libya (LNA) di wilayah timur sepakat untuk memulangkan 300 tentara bayaran asing dari daerah kekuasaan mereka atas permintaan Prancis, kata pejabat militer sehari menjelang konferensi internasional tentang krisis tersebut di Paris.

Langkah itu dimaksudkan untuk mendorong kesepakatan dukungan PBB yang dicapai oleh pihak-pihak bertikai bulan lalu melalui komisi militer gabungan untuk melakukan penarikan pasukan secara bertahap, kata pejabat LNA lewat pernyataan.

Pertemuan Paris bertujuan untuk mengamankan kemajuan dalam rencana pemilu serta untuk mengurangi jumlah pasukan bayaran dan pasukan asing.

Kesepakatan gencatan senjata tahun lalu di Jenewa menyerukan pemulangan seluruh pasukan asing dan tentara bayaran pada Januari 2021.

Kedua belah pihak dalam konflik Libya banyak mengerahkan tentara bayaran termasuk dari Chad, Sudan dan Suriah, menurut sejumlah pakar PBB.

Tentara bayaran dari Wagner Group Rusia berkubu dengan LNA dan mendapat dukungan dari Moskow, Uni Emirat Arab dan Mesir.

Sementara itu, Turki mengirim pasukannya untuk mendukung pemerintah Tripoli.

Sebanyak 300 tentara bayaran akan dipulangkan dalam gelombang pertama dan akan dikoordinasikan dengan misi PBB di Libya untuk mencegah destabilisasi di negara-negara asal mereka, katanya.

Pejabat itu tidak menyebutkan dari mana tentara bayaran itu berasal, namun mengatakan bahwa pemulangan itu akan dikoordinasikan dengan negara-negara tetangga.

Ant-Claudia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here