3 Juli 2022, 22:22

Bukti Orang Jujur Itu LLBT: Lempeng, Lurus, Burus, lan Temen

0
Oleh: JC Tukiman Tarunasayoga Catatan awal, awas LLBT ini jangan diplesetkan apalagi diplintir sebagai bagian dari fenomena kehidupan sebagian anak manusia yang berbendera pelangi itu....

Mencermati Orang dengan ‘Pekerjaan Utama’ Ngiwi-iwi, Ngewak-ewakake, dan Umuk-umukan

0
Oleh: JC Tukiman Tarunasayoga Barangkali terlalu vulgar menyebut seseorang (atau bahkan kelompok?) yang karena setiap saat muncul dengan ungkapan-ungkapannya yang serba ngiwi-iwi, ngewak-ewakake lan umuk-umukan...

Naga Dina, Apes, Lalu Nglemprak: Mimpi Buruk Apa Ya?

0
Oleh: JC Tukiman Tarunasayoga Setiap orang, “apa pun pangkat kedudukanmu, sekuat atau selemah apa pun posisi sosialmu,”  suatu saat pasti pernah (akan?) mengalami apes. Dia,...

Ini Dia: Jarag, Ngawur, Waton (Part 5)

0
Oleh: JC Tukiman Tarunasayoga Antara jarag, ngawur, dan waton nuansa perbedaannya sangat tipis, nyaris sama. Baru terasa berbeda manakala ada contoh konkret dari pergaulan hidup...

Kini Saatnya TTM: Tolong, Terima Kasih, dan Maaf

0
Oleh: JC Tukiman Tarunasayoga   Tibalah saat terbaik bagi siapa saja untuk TTM, yakni menyuburkan kembali semangat hidup bersama penuh tolong-menolong, senantiasa diwarnai ucapan terima kasih, ...

Kesatria Zaman Now: Tinggalkanlah “Dhemen Moyoki, Mojoke, lan Magoli” (Part 4)

0
Oleh: JC Tukiman Tarunasayoga Ada sekurangnya tiga pola relasi sosial yang menjadikan kita maju mundur, berarti ora maju-maju; yakni  banyak orang yang terpenjara dan justru...

Hari Gini, Bersikap Kuatlah: Aja Cingeng, Cinging, lan Cengeng (Part 3)

0
Oleh: JC Tukiman Tarunasayoga Sudah seharusnya, layak, dan sepantasnya, kita yang telah lebih dari dua tahun “dihajar” oleh Covid-19 dengan segala variannya, berpikir dan bersikap...

Setali Tiga Uang: Beler, Clemer, lan Cemer (Part 2)

0
Oleh: JC Tukiman Tarunasayoga Saat saya usia SD-SMP, terutama di tlatah/wilayah kasultanan Ngayojakarta Hadiningrat, sebutan untuk uang satu rupiah ialah sak gelo (bacalah gelo seperti...

Setali Tiga Uang: Gidhuh, Kisruh, lan Ribut (Part 1)

0
Oleh: JC Tukiman Tarunasayoga Di masa kanak-kanak saya, -sebutlah di tahun 1950 an- , mata uang seharga satu sen (sepersepuluhnya satu rupiah) masih berlaku untuk/sebagai...

Lamun Bares Mesthi Beres: Dari Kendi Nusantara, Pawang Hujan GPMotor Mandalika, Isu Reshuflle Kabinet

0
Oleh: JC Tukiman Tarunasayoga Ucapkan bares sebagaimana layaknya Anda mengatakan kates, atau pamer(an), atau juga kena gaet; sedangkan untuk kata beres  mengucapkannya seperti “Ia terseret...
WordPress Image Lightbox Plugin