Pesawat pemadam kebakaran menjatuhkan air saat kebakaran hutan melanda wilayah dekat desa Vasilka, pulau Evia, Yunani, Minggu (8/8/2021). Antara

PEFKI (SSUARABARU.ID)- Ribuan orang mengungsi dari rumah mereka di Pulau Evia, Yunani, ketika kebakaran hutan belum bisa dikendalikan sampai pada hari keenam, Minggu (8/8/2021), dan kapal-kapal feri bersiaga untuk evakuasi lanjutan setelah mengangkut warga ke tempat aman.

Kobaran api di Evia, pulau terbesar kedua di Yunani, segera menjalar ke beberapa tempat, menghanguskan ribuan hektare hutan asli di bagian utara, dan memaksa penduduk di puluhan desa mengungsi. Api menelan rumah-rumah di lima desa namun besar kerusakan belum diketahui.

“(Ini) seperti film horor,” kata seorang pengungsi berusia 38 tahun yang sedang hamil, setelah naik ke atas feri di pelabuhan kota Pefki yang dihujani abu.

Baca Juga: Hujan Deras Akibatkan Kerugian Ekonomi dan Rumah Ambruk di China

“Tapi sekarang bukan film, ini kejadian nyata, ini horor yang kami alami sepanjang pekan lalu,” kata dia.

Kebakaran hutan telah menghanguskan banyak tempat Yunani saat gelombang panas melanda selama sepekan, terburuk di negara itu dalam tiga dekade.

Suhu yang membakar dan angin panas menciptakan kondisi yang seakan siap meledak. Di seluruh negeri, kawasan hutan telah terbakar dan puluhan rumah serta tempat usaha hancur.

Baca Juga: Seorang Lelaki Tusuk 10 Penumpang KA di Tokyo, Ngaku Ingin Bunuh ‘Wanita Bahagia’

Sejak Selasa (3/8/2021), penjaga pantai telah mengungsikan lebih dari 2.000 orang, termasuk warga lanjut usia, dari sejumlah tempat di Evia pulau yang dihubungkan ke daratan dengan jembatan dalam upaya penyelamatan dramatis lewat laut di bawah langit malam yang merah.

Para pengungsi lain meninggalkan desa mereka dengan berjalan kaki malam hari, melintasi jalan yang diterangi pohon-pohon terbakar.

“Sebuah rumah terbakar di sana,” kata seorang wanita kepada tim penyelamat ketika tiba di pengungsian sambil menunjuk kobaran api di kejauhan.

Baca Juga: Ratusan Penghuni Pulau Dievakuasi Akibat Kebakaran Hutan di Yunani

“Di mana-mana, di mana-mana, di mana-mana,” balas seorang petugas damkar.

Gubernur Yunani tengah, Fanis Spanos, mengatakan situasi di bagian utara pulau tersebut “sangat sulit” selama hampir sepekan. Lokasi kejadian sangat besar, kawasan yang terbakar sangat luas. Lebih dari 2.500 orang telah diungsikan ke hotel-hotel dan tempat penampungan lain.

Yunani telah mengerahkan tentara untuk mengatasi kebakaran dan sejumlah negara seperti Prancis, Mesir, Swiss, dan Spanyol telah mengirimkan bantuan, termasuk pesawat pemadam.

Baca Juga: Haiti Minta PBB Lakukan Penyelidikan Atas Pembunanan Presiden Jovenel Moise

Lebih dari 570 petugas pemadam berjuang mematikan api di Evia, di mana dua lokasi yang ramai terbakar di bagian utara dan selatan pulau itu. Di desa Psaropouli, para pengungsi mengungkapkan kemarahan mereka.

“Saya kehilangan rumah… tak akan ada lagi yang sama esok hari, Ini adalah bencana. Sangat besar. Desa kami hancur, tak ada yang tersisa dari rumah kami, milik kami, tak ada, tak ada,” kata seorang wanita.

Wakil menteri perlindungan sipil Yunani Nikos Hardalias mengatakan tim penyelamat tengah melakukan “tindakan manusia super” untuk melawan kobaran api.

“Malam besok akan menjadi sulit,” katanya dalam pengarahan darurat Minggu malam.

Sebelumnya dia mengatakan pesawat bom air di kawasan itu menghadapi sejumlah kesulitan, termasuk jarak pandang yang pendek akibat tebalnya asap di atas pegunungan, juga turbulensi.

Kobaran api di Gunung Parnitha yang menyapu daerah pinggiran utara Athena telah dipadamkan, namun kondisi cuaca tetap jadi ancaman besar karena bisa memicu kebakaran lagi.

Ant-Claudia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here