Bagikan
Petugas Satpol PP Berjaga di Alun-alun Kota Tegal untuk mengantisipasi pedagang masuk. (Suarabaru.id/nino moebi)

TEGAL – Mengantisipasi para Pedagang Kaki Lima (PKL) dan wahana mainan anak berada di wilayah Alun-alun Kota Tegal, mulai Rabu (15/8) Satpol PP bersama tim terpadu Polri dan TNI menjaga area Alun-alun.
“Alun-alun kami jaga agar tidak ada lagi para pedagang dan wahana mainan anak-anak ada di wilayah ruang publik. Kita sudah melakukan sosialisasi sejak rapat koordinasi dua hari yang lalu,” tutur Kepala Satpol PP Kota Tegal, Joko Syukur.
Penjagaan kompleks Alun Alun oleh tim terpadu akan dilakukan hingga Desember mendatang. Penjagaan oleh petugas sebanyak 18 personil dibagi dua sift. Sift pertama empat jam dari pukul 14.00 hingga pukul 18.00 dan sift kedua 18.00 hingga 22.00.
Ketua Komisi I DPRD Kota Tegal, Hery Budiman menambahkan, pihaknya dalam rapat koordinasi dengan Satpol PP usulan anggaran sebesar Rp 345 juta untuk pengamanan wilayah Alun Alun sudah dsetujui dalam APBD-Perubahan

“Komisi I DPRD Kota Tegal, berharap Alun Alun Kota Tegal bisa kembali ke fungsinya sebagai ruang publik terbuka bebas dari pedagang dan wahana mainan anak anak. Parkir juga harus bisa ditertibkan terutama di depan Masjid Agung. Parkir kendaraan roda dua hingga empat baris sangat mengganggu pengguna jalan lainnya,” pungkas Hery Budiman. (Suarabaru.id/nin)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here