Bagikan
 Sebagian umat Hindu di wilayah Kota dan Kabupaten Magelang, satu hari menjelang  Hari Raya Nyepi, melaksanakan upacara sembahyang Tawur Kesanga, di Pura Wira Buwana, Kompleks Akademi Militer, Magelang. Foto : Suarabaru.Id/ Yon

MAGELANG (SUARABARU.ID) – Pelaksanaan upacara Tawur Agung Kesanga bagi umat Hindu tahun ini berbeda dengan tahun sebelumnya. Upacara rutin yang dilaksanakan satu hari menjelang Hari Raya Nyepi di Pura Wira Buwana, Kompleks Akademi Militer Kota Magelang, Selasa ( 24/3) tersebut dilaksanakan secara terbatas.

Biasanya  umat  yang hadir  mencapai 1.000 orang. Namun,  saat ini  kita batasi hanya sekitar 50 orang saja,” kata Ketua Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Kabupaten  Magelang, Gde  Suarti .

Gde mengatakan, pembatasan umat Hindu yang mengikuti upacara Tawur Kesanga ( Mecaru) tersebut, sesuai himbauan dari Pemerintah RI untuk tidak mengumpulkan massa yang banyak. Selain itu, juga  untuk mencegah penyebaran virus corona yang saat ini sedang merebak di seluruh penjuru bumi.

Menurutnya, upaya untuk mencegah penyebaran virus yang mematikan tersebut, pihaknya juga melakukan prosedur pemeriksaan suhu badan terhadap para umat yang mengikuti sembahyang tersebut. “Selain itu, kami juga menjaga jarak tempat duduk  antar umat yang melakukan sembahyangan,” ujarnya.

Ia menambahkan, pada sembahyang Mecaru ini, umat Hindu yang ada di wilayah Kota dan Kabupaten Magelang juga mendoakan secara khusus agar  pandemi virus corona yang ada di seluruh muka bumi ini segera berakhir.

Gde menjelaskan, sembahyang Tawur Agung yang dipimpin Pinandita I Wayan Kadek tersebut, mempunyai makna untuk menjaga keharmonisan antara Buana Agung (alam semesta) dengan Buana Alit ( umat manusia).

Sebelumnya, umat Hindu di Kota dan Kabupaten Magelang, pada Minggu ( 22/3) kemarin telah melaksanakan upacara Melasti ( penyucian diri ). Penyucian diri  tersebut juga  bertujuan agar  alam raya beserta isinya di dunia ini  terjaga kelestariannya dan dijauhkan dari segala malapetaka.

Catur Berata

Menurutnya, setelah melaksanakan sembahyang Tawur Kesanga, para umat akan sembahyang di rumahnya masing-masing. Dan, pada Rabu (25/3)  umat Hindu melakukan Catur Berata (empat pantangan).

“Empat  pantangan yang wajib dilaksanakan tersebut , yakni amati geni (berpantang menyalakan api), amati karya (menghentikan aktivitas kerja), amati lelanguan (menghentikan kesenangan) dan amati lelungaan (berpantang berpergian),” imbuhnya.

Gde Suarti menjelaskan, dalam kesenyapan hari suci Nyepi itu, umat Hindhu melaksanakan mawas diri, menyatukan pikiran, serta menyatukan cipta, rasa, dan karsa, menuju penemuan hakikat keberadaan diri  dan inti sari kehidupan semesta. Yakni,melaksanakan berata penyepian upawasa (tidak makan dan minum), mona berata (tidak berkomunikasi), dan jagra (tidak tidur).

Yon-trs

 

 

 

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here