Bagikan
Atlit Borobudur Marathon saat melintas tepat di depan Candi Borobudur

MAGELANG– Tiga kategori Borobudur Marathon 2018 masing-masing Marathon dengan jarak 42,195 kilometer, Half Marathon 21,1 kilometer, dan 10k dengan jarak 10 kilometer  secara bergelombang telah berlangsung di Candi Borobudur pada Minggu, (18/18).

Tepat pukul 05.00 Minggu dinihari  Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memberikan aba aba di titik start bagi peserta lomba borobudur marathon jaraka 42,195 kilometer. Selang 30 menit kemudian diikut half marathon 21,1 kilometer dan 10 kilometer.

Pelari asal Kenya, Geoffrey Birgen, menjadi pelari pertama yang memasuki finis di kategori marathon dengan catatan waktu 2 jam 20 menit 8 detik.

Sementara, Hamdan Sayuti menjadi pelari nasional pertama yang memasuki garis finis pada kategori marathon setelah sejumlah pelari dari Kenya.

Pada kategori marathon putri, Edinah Jeruto Koech (Kenya) menjadi pelari yang finis pertama dengan catatan waktu 2 jam 52 menit 51 detik disusul oleh Bundorich Pamela dan Everlyne JR.

Sementara di nomor half marathon , Joshua Nakeri sebagai pelari putra yang berhasil mencapai garis finish pertama, dan  pelari putri Esther Wambui Karimi. Sedangkan nomor 10 kilometer yang menduduki tempat pertama adalahpelari putra Abera Tariku Demelash dan pelari putri Alice Muthoni Koigi.

Berikut daftar pemenang Borobudur Marathon 2018 pada tiap-tiap kategori:

Marathon:

  • Putra:
  1. Geoffrey Birgen
  2. Boaz Kipkorir Kipyego
  3. David Kipruto Ngetich
  4. John Muiruri Mburu
  5. Dominic Kipkemboi
  • Putri:
  1. Edinah Jeruto Koech
  2. Bundorich Pamela C
  3. Everlyne JR
  4. Yulianingsih
  5. Olivia Sadi

Half Marathon:

  • Putra:
  1. Joshua Nakeri
  2. Charles Munyua Njoki
  3. Kennedy Lilan
  • Putri:
  1. Esther Wambui Karimi
  2. Peninah Kigen
  3. Cheptoeck Careen

10K:

  • Putra:
  1. Abera Tariku Demelash
  2. Daniel Kiarie Gachui
  3. Joseph Mwangi Ngare
  • Putri:
  1. Alice Muthoni Koigi
  2. Gladys Ruto
  3. Pretty Sihite

Raising Harmony

Borobudur Marathon 2018 yang digagas  Liem Chie An, direspon secara gegap gempita Pemprov Jawa Tengah berkolaborasi dengan Harian Kompas dan disponsori oleh Bank Jateng.

Setelah hadir dengan tema “Reborn Harmony” pada 2017 yang membawa pesan bahwa segala hal harus dimulai dari niat (Tha~Tukul Saka Niat), Borobudur Marathon 2018 Powered by Bank Jateng hadir melanjutkan semangat kelahiran kembali pada 2018 dengan membawakan tema “Raising Harmony”. Melalui tema tersebut, niat yang telah lahir diharapkan dapat tumbuh dalam keselarasan menjadi sebuah keinginan dan usaha untuk melakukan aksi nyata (Jumbuhing Karep Lan Daya).

Borobudur Marathon memiliki tiga pilar utama yaitu Raising Harmony (Tumbuh dalam Keselarasan), Cultural Immersion (Keterlibatan Budaya Lokaldan Sport Tourism (Olahraga Wisata).

Melalui tema Raising Harmony atau Tumbuh dalam Keselarasan. Untuk semakin bertumbuh dibutuhkan tidak hanya sekedar niat melainkan usaha yang maksimal. Seperti berlari, untuk mencapai garis finis dibutuhkan tidak hanya sekedar niat melainkan usaha dalam berlatih dan terus mendorong diri untuk terus berlari dan tidak berhenti.

Borobudur Marathon 2018 Powered by Bank Jateng bukan hanya sekedar perlombaan marathon. Melalui kedua pilar lainnya, Cultural Immersion dan Sport Tourism, Borobudur Marathon menjadi perlombaan marathon yang mengangkat nilai-nilai budaya lokal dalam rangkaian acara. Bentuk budaya lokal yang diangkat adalah atraksi dan atribut khas Magelang yang dikemas sedemikian rupa untuk mendukung proses acara, seperti cheering zone dan homestay. Melalui aktivitas-aktivitas tersebut, hal ini diharapkan dapat berkontribusi terhadap pengembangan sektor ekonomi dan pariwisata di kawasan Candi Borobudur dan Magelang.(suarabaru.id/sl)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here