blank
Wakil Bupati Kebumen Ristawati Purwaningsih menyerahkan pupuk murah nonsubsidi kepada petani, Senin 22/1/(Foto:SB/Kominfo Kbm)

KEBUMEN (SUARABARU.ID) – Para petani di Kabupaten Kebumen menerima pupuk nonsubsidi dengan harga murah dalam Gebyar Diskon Pupuk yang digelar di area Gudang Penyangga Pupuk Gombong.

Melalui Kementerian BUMN dan Kementerian Pertanian bersama Pupuk Indonesia, Pemerintah mengadakan program Gebyar Diskon Pupuk di berbagai kota/kabupaten selama Januari hingga Februari 2024. Hal ini untuk memastikan ketersediaan pupuk di seluruh Indonesia aman.

Melalui Gebyar Diskon Pupuk tersebut, petani memperoleh satu paket pupuk berupa Nitrea 25 kilogram dan NPK Phonska Plus 25 kilogram, dengan harga Rp 275.000, lebih murah dari harga pasaran yang Rp 450.000

“Harga satu paketnya dari sebelumnya Rp 450.000 menjadi Rp 275.000. Petani tak perlu memakai Kartu Tani untuk menebus pupuk nonsubsidi diskon. Tapi cukup menunjukkan KTP,”terang Dwi Satriyo Annurogo, selaku Direktur Utama Petrokimia Gresik, di Gombong, Senin (22/1).

blank
Wakil Bupati Kebumen Ristawati Purwaningsih.(Foto:SB/Kominfo Kbm)

Untuk Kebumen, Pemerintah menyediakan 5.000 kupon pupuk murah nonsubsidi dari Petrokimia Gresik sebagai anak perusahaan dari Pupuk Indonesia. Masing-masing penerima pupuk murah sebanyak 50 kg, berupa Nitrea 25 kg dan NPK Phonska Plus 25 kg.

Menurut dia, sektor pertanian memiliki kontribusi besar bagi perekonomian Indonesia. Keberhasilan sektor ini tidak terlepas dari jasa para petani yang telah bekerja keras mendukung ketahanan pangan nasional.

Selama musim tanam ini pemerintah telah melakukan berbagai upaya dukungan bagi petani agar bisa mendapatkan hasil yang optimal di musim panen nanti.

“Tujuannya ialah untuk memastikan ketersediaan pupuk petani serta memberikan kemudahan bagi petani untuk memperoleh pupuk di musim tanam ini,”katanya.

Pada kegiatan Gebyar Diskon Pupuk, Pemerintah menugaskan Pupuk Indonesia untuk memenuhi kebutuhan pupuk nonsubsidi dan mendorong petani agar segera melakukan penebusan pupuk. Antara lain dengan menyiapkan pupuk nonsubsidi dengan harga terjangkau.

Wakil Bupati Kebumen Ristawati Purwaningsih menyambut baik adanya diskon pupuk nonsubsidi dari Pemerintah Pusat. Wabup menyebut program ini sangat membantu Pemerintah Daerah dalam pemenuhan kebutuhan pupuk petani.

“Tentu atas nama Pemerintah Kabupaten Kebumen, kami menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Pupuk Indonesia yang telah memberikan diskon pupuk nonsubsidi, ini sangat membantu para petani kita, di mana kebutuhan pupuk subsidi juga sangat terbatas,”ujar Ristawati.

Berdasarkan Keputusan Bupati Kebumen Nomor 500.6.1/528 Tahun 2023 Tanggal 29 Desember 2023, alokasi pupuk bersubsidi Kabupaten Kebumen Tahun 2024.

  1. Urea sejumlah 16.857,962 ton atau 53% dari RDKK ( 31.969,32 ton)
  2. NPK sejumlah 10.666,416 ton atau 29% dari RDKK (36.382,21 ton).

Dibanding tahun 2023, alokasi pupuk bersubsidi Kabupaten Kebumen tahun 2024 mengalami penurunan sebagai berikut:

  1. Urea menurun 4.642 ton atau 21,59% (Alokasi Urea tahun 2023 sejumlah 21.500 ton)
  2. NPK menurun 3.333 ton atau 23,81% (Alokasi NPK tahun 2023 sejumlah 14.000 ton).

Wabup menyadari kebutuhan pupuk kimia di Kebumen tidak sebanding dengan jumlah petani yang ada, alias masih sangat kurang. Ia pun menyarankan kepada para petani untuk menambahkan pupuk kompos atau organik sebagai pelengkapnya.

Sementara itu Marwata, petani dari Sempor mengaku senang dengan adanya program pupuk murah dari Pemerintah Pusat. Ia berharap program tersebut tidak hanya dilakukan satu sekali, tapi berkelanjutan.

“Karena ini sangat membantu para petani di saat musim tanam satu dimulai. Jadi harapanya program pupuk murah ini bisa berkelanjutan, tidak hanya sekali, tapi bisa diberikan pada saat persiapan masa panen selanjutnya,”harap Marwata.

Komper  Wardopo