BBWS Pemali Juana menggelar audiensi dengan Wakil Gubernur Jateng, Taj Yasin Maimoen, Selasa (09/11/2021). Foto: doc/ist

SEMARANG (SUARABARU.ID) – Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj yasin Maimoen, mengajak Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali-Juana melakukan penghijauan di daerah hulu Bendungan Lodan, Rembang.

Ajakan tersebut dilontarkan setelah mendapat laporan kalau Bendungan Lodan sering mengalami air surut parah karena pada bagian hulunya gundul.

“Kalau kita tanami lagi (hulu Bendungan Lodan) bagaimana?” ajak Taj Yasin diikuti kata sepakat oleh rombongan BBWS Pemali Juana, saat audiensi di ruang kerja Wagub, Selasa (09/11/2021).

Taj Yasin kemudian menanyakan bendungan mana saja yang perlu mendapatkan perhatian. Dia berniat segera ke Rembang untuk melihat secara langsung kondisi bendungan-bendungan di sana.

“Nanti akhir bulan kita jadwalkan ke sana. Nanti kita undang pihak-pihak terkait agar bisa segera dikerjakan bersama. Biar kita dorong,” tambahnya.

Ajakan tersebut disambut baik oleh Kepala BBWS Pemali Juana, Muhammad Adek Rizaldi, beserta rombongannya. Dia juga mengusulkan agar bendungan lainnya di wilayah Rembang juga perlu ditanami seperti Bendungan Banyukuwung, dan Bendungan Panohan.

Kepada Taj Yasin, Rizaldi, melaporkan bahwa pihaknya akan membangun pipa transmisi di bendungan Banyukuwung pada tahun depan.

Dia berharap dengan pembangunan tersebut dapat dimanfaatkan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Rembang untuk memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat. Dia berharap, wagub dapat memberikan arahan kepada Pemkab Rembang agar pembangunan pipa transmisi tersebut bisa disinkronkan dengan PDAM.

Selain itu, Rizaldi  mengungkap air baku di Bendungan Panohan juga belum dimanfaatkan secara optimal.

“Kemarin PDAM (Rembang) sudah mengajukan izin pengambilan air baku. Namun ambilnya dari bawah, bukan dari intake,” kata dia.

Lebih jauh, Rizaldi mengatakan pihaknya bersiap melakukan pengisian air pada Bendungan Randugunting, Blora pada akhir bulan November 2021. Menurutnya, bendungan tersebut rampung lebih cepat dari perkiraan pembangunan. Apabila terisi penuh, lanjutnya, air di Bendungan Randugunting dapat dimanfaatkan untuk wilayah Blora, Pati, dan Rembang.

“Kita sudah mulai bangun (Bendungan Randugunting) sejak 2018. Kalau agenda kita (pembangunan bendungan) selesai November 2022. Alhamdulillah banyak percepatan,  bisa (rampung) lebih maju. Kita targetkan akhir bulan ini sudah bisa pengisian. Desember bisa terisi. Pemanfaatannya untuk air baku, irigasi. Air baku yang dilayani, Blora, Pati, Rembang juga masuk ke situ,” terangnya.

Hery Priyono

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here