Ganjar Pranowo (Gubernur Jateng). Foto: dok/ist

SEMARANG (SUARABARU.ID)– Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menegaskan, siap melaksanakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat, mulai Sabtu (3/7/2021). Persiapan sudah dilakukan, termasuk membuat Instruksi Gubernur Nomor 1 Tahun 2021.

Insya Allah kita siap. Saya sudah mendahului dengan Ingub Nomor 1 sebagai pemanasan. TNI/Polri sudah saya ajak bicara, termasuk Bupati/Wali Kota sampai level desa dan RT,” kata Ganjar, Kamis (1/7/2021).

Dia juga meminta dukungan penuh dari masyarakat, untuk menyukseskan program ini. Tidak sulit, hanya dengan tertib memakai masker, tidak berkerumun dan tidak bepergian jika tidak penting.

BACA JUGA: Bupati Kendal Dico M Ganinduto Tinjau Penerapan Prokes di Pasar Pagi Kaliwungu

”Ingat, klaster terbanyak adalah rumah tangga. Saya tanya ke pasien-pasien covid-19 itu, njenengan dari mana, ternyata dari ziarah, kondangan, hajatan dan lainnya. Saya minta bantuan seluruh masyarakat, agar ini bisa berjalan,” tegasnya.

Ganjar memahami, masyarakat sudah capek dan lelah menghadapi pandemi ini. Namun semuanya harus terus semangat, mengingat pandemi belum berakhir.

”Saya tahu kecapekan masyarakat, kita semua. Rumah sakit penuh, nakes banyak yang jadi korban, tenaga mereka berkurang. Bahkan penggali kubur juga kewalahan. Maka saya minta tolong bantuan itu, bantuan untuk taat protokol kesehatan,” ucapnya.

BACA JUGA: Dihadapan Polisi, Dua Orang Tukang Parkir Ngaku Setor ke Oknum Dishub

Sementara itu Kapolda Jateng, Irjen Pol Ahmad Luthfi, usai peringatan Hari Bhayangkara menyampaikan, siap mendukung penuh PPKM Darurat. Pihaknya pun sudah berkoordinasi dengan Gubernur dan jajaran terkait, untuk pelaksanaan program itu.

”Ada beberapa titik simpul dari dan ke wilayah Jateng. Polres Brebes sudah menyiapkan, Rembang, Cilacap, Blora dan lainnya, manakala PPKM Darurat dilaksanakan,” terang dia.

Ditambahkannya, pihak kepolisian juga sudah menyiapkan ikatan regu dan pleton dari TNI/Polri, yang akan digeser ke tempat-tempat PPKM Darurat dilaksanakan. Tujuannya, untuk mempertebal pengamanan, melakukan penyekatan penutupan terkait akses ke wilayah itu, sekaligus mengawasi dan mengedukasi masyarakat tentang protokol kesehatan.

BACA JUGA: Kades Karangwader Tunda Pelantikan Perangkat Desa

”Zonasinya sudah ada, untuk wilayah Jateng ada 11 Kabupaten/Kota yang ditargetkan. Contohnya Kota Semarang, Surakarta, Klaten dan lainnya yang menjadi target. Nanti kami kendalikan,” jelasnya.

Bahkan tak hanya menugaskan satu dua orang anggota, Luthfi menyatakan, akan mengerahkan pasukan lebih besar lagi. Di satu desa bisa dijaga satu regu, pleton atau kalau perlu kompi.

”Sehingga betul-betul diawasi. Kami tidak mau PPKM elek-elekan, karena semua diawasi pasukan kita,” jelasnya.

BACA JUGA: Tantangan Guru Abad 21 di Era Pandemi

Luthfi juga mendesak seluruh Kabupaten/Kota di Jateng, membuat Perda tentang penanganan covid-19. Sebab menurutnya, masih ada beberapa daerah yang belum memiliki itu.

”Kalau hanya Perbub/Perwali, itu belum mengikat. Kalau ada Perda, kami akan lebih giat dan greget melaksanakan tindakan. Menyadarkan masyarakat sekarang tidak cukup dengan imbauan. Sekarang yang diperlukan adalah tindakan, karena kita sudah perang melawan covid,” pungkasnya.

Riyan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here