Bagikan
Kapolres Jepara, Nugroho Tri Nuryanto, S.H, S.I.K, M.H.

JEPARA (SUARABARU.ID) – Salah satu yang dikenal dan mudah dihubungkan dengan keberadaan kota  Jepara adalah R.A. Kartini.  Bahkan sejak di bangku SD telah diajarkan bahwa beliau adalah pahlawan emansipasi perempuan Indonesia yang jasanya sangat besar dalam perjalanan sejarah bangsa ini.

Hal tersebut diungkapkan oleh Kapolres Jepara, AKBP Nugroho Tri Nuryanto, S.H., S.I.K, M.H.  dalam wawancara khusus dengan SuaraBaru.Id diruang kerjanya Senin (24/2-2020} siang.

Bersama Plt Bupati Jepara, Dandim 0719 dan Kajari Jepara di Kamar Pengitan R.A. Kartini ( Foto : Hadi Priyanto )

“Bahkan saat mengetahui akan ditugaskan di Jepara salah satu yang terbersit dalam benak saya adalah tugas di daerah tempat R.A. Kartini dilahirkan yang juga dikenal dengan sebutan Bumi Kartini,” ujar Nugroho Tri Nuryanto.

Lebih lanjut ia menjelaskan, RA Kartini memang tidak berjuang dengan senjata. “Namun melalui pemikiran  yang kritis terhadap ketidakadilan,  yang dituangkan dalam surat-surat kepada sahabat dan pemerintah Belanda, terbukti menjadi sumber inspirasi bagi para pemuda pergerakan  waktu itu dan sekaligus dianggap sebagai ancaman bagi kolonialisme. Pemikiran dan  pena RA Kartini memang sangat tajam,” ungkap Nugroho Tri Nuryanto.

Tidak hanya emansipasi, RA Kartini juga memiliki peran besar dalam dunia pendidikan perempuan Indonesia. “Sekolah yang didirikan beliau di Jepara dan  Rembang kemudian menjadi inspirasi kebangkitan pendidikan perempuan di kota-kota besar,” tambahnya

Jepara juga memiliki tokoh besar seperti Ratu  Shima dan  Ratu Kalinyamat yang pada masanya telah mengantarkan Jepara dalam puncak kejayaannya.

“Bahkan Ratu Kalinyamat tercatat pernah menyerang kolonialisme Portugis di Malaka sebanyak dua kali. Walaupun gagal, spirit melawan penjajahan kemudian menjadi spirit bangsa Indonesia,.” Ujar Nugroho Tri Nuryanto. Bahkan pahlawan nasional dr Cipto Mangunkusumo juga dikabarkan lahir di Jepara.

Keberadaan tokoh-tokoh tersebut tentu membuat kita sekalian bangga serta termotivasi untuk berbuat yang terbaik bagi Jepara. “Karena itu tugas dan kewajiban kita sekarang adalah melanjutkan cita-cita dan perjuangan para pahlawan  dalam konteks masa kini, termasuk jajaran Polres Jepara” ujar Kapolres Jepara.

Terkait dengan penghargaan terhadap para pahlawan dan juga perjalanan sejarah Jepara ini menurut Nugroho Tri Nuryanto ada satu pesan yang disampaikan oleh Presiden Soekarno dalam pidatonya tanggal 17 Agustus 1966,  jangan sekali-kali meninggalkan sejarah atau yang sering disingkat Jasmerah.

“Sebab dari sejarah dan juga perjalanan hidup para pahlawan itu kita bisa belajar tentang semangat, tekad, kerja keras, pengorbanan dan bahkan  cita-cita untuk bangsanya,”  ujarnya AKBP Nugroho Tri Nuryanto.

Hadi Priyanto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here