Bagikan
Ustad Abdussomat

SEMARANG – Ustad Abdussomad menjadi pembicara pada tabligh akbar yang dihelat di auditorium Universitas Islam Sultan Agung (Unissula), 30 Juli 2016. Ia mengajak  hadirin untuk menghargai multikulturalisme,  NKRI, keindonesiaan, dan keislaman yang telah menjadi perekat dan pemersatu bangsa.

“Kalau Indonesia tidak mengedepankan multikulturalisme maka tidak akan mungkin  membuat kita bangga. Kita bangga sebagai negeri muslim terbesar di dunia, negeri dengan jumlah jamaah haji terbesar di dunia. Mudah-mudahan kita menjadi manusia yang menghargai multikulturalisme, keindonesiaan, dan keislaman, sehingga kehadiran kita bisa menjadi rahmah (kedamaian) di lingkungan kita,” ungkapnya.

Lebih lanjut ia mengajak segenap anak bangsa untuk memiliki orientasi yang jelas dalam perjuangan di jaman kekinian. “Saya mengajak para generasi muda dalam bertetangga dalam berbangsa, dalam bernegara untuk melapangkan dada, bangkitkan semangat, musuh kita bersama adalah kemiskinan, keterbelakangan, money politic, black campaign, dan lainnya. Musuh-musuh inilah yang harus kita perangi.”

Dalam kesempatan tersebut Abdussomad juga mengklarifikasi berbagai isu jika dirinya akan digandeng sebagai cawapres untuk pemilu 2019. “Saya heran ini kok seperti sambutan untuk wakil presiden” yang disambut riuh 11.000 jamaah yang hadir.

“Doakan ustad Somad istiqomah jadi ustad sampai mati. Bahwa ada para ulama, ijtima, kyai – kyai, santri- santri lebih 1.000 orang memberi rekomendasi, kita hormati, kita muliakan. Biarkan ustad Somad fokus pada pendidikan dan dakwah saja,” ungkapnya.

Hadir dalam kesempatan tersebut Rektor Ir Prabowo Setiawan MT PhD, Ketua Yayasan Hasan Toha Putra MBA, Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono pejabat kota Semarang dan ormas ormas di Jateng. (SuaraBaru.id)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here